You can’t complain

Tinggalkan komentar

Note: this poem was written by my daughter, Indi. She is 15 year old now. I really love this poem because it has deep meaning.
***
You can’t complain  
When you wake up in the morning,
Through the window, the sun shining.
You can’t complain, please remember,
Some places there’s only thunder.
When you fix yourself any meal,
Be it lunch or dinner, whatever you feel.
You can’t complain, please realise,
Some people can only eat lies.
When you look at for clothes to wear,
How many do you have? Too much to bear.
You can’t complain, please think again,
Some people, all they wear is chain.
When you clean yourself, be it a shower,
Which could take you more than an hour.
You can’t complain, please understand,
Some nations wash themselves in sand.
When you rest and sleep at night,
Saying “don’t let the bedbugs bite”.
You can’t complain, please recognise,
Some nations watch as missile flies.
When you complain about your life,
Somewhere, all they can do is strife..

Dirgahayu Indonesia

Tinggalkan komentar

 

2016. Tahun kedua saya merayakan ulang tahun Republik Indonesia di Brisbane. Entah kenapa, tahun ini saya merasa sangat sedih karena tidak bisa mengikuti upacara bendera (sesuatu yang dulu tidak saya sukai). Saya sedih karena melewatkan malam tirakatan dan segenap keriuhan menjelang 17 Agustus.

Mungkin karena saya sedang sangat kangen Indonesia. Mungkin juga karena berada jauh dari tanah air, membuat saya berpikir bahwa betapa saya sangat mencintai Indonesia, dengan seluruh kejelekan dan kebaikannya.

Indonesia bagi saya adalah harapan. Saya percaya bahwa masih banyak yang bias dan harus dilakukan untuk Indonesia yang lebih baik. Saya percaya bahwa banyak yang bekerja dalam diam untuk memperbaiki Indonesia. Kepada mereka, saya berterima kasih setulus-tulusnya. Saya berdoa semoga mereka tak lelah dan putus asa, meski berbagai halangan (mungkin) merintangi jalan mereka. Sekecil apapun yang dilakukan, setidaknya mereka telah berbuat sesuatu.

Menikmati hidup dan pendidikan di negara ini tak mungkin dapat terjadi tanpa perjuangan para pahlawan. Sejarah memang ditulis oleh pemenangnya, tapi saya tidak bisa menafikan kenyataan bahwa keberadaan saya sekarang, di sini, adalah berkat perjuangan mereka. Kepada mereka, saya berterima kasih dan berutang rasa.

I love you, Indonesia, for better and for worse. In sickness and health, till death do us part.

Selamat jalan, Professor Snape

Tinggalkan komentar

Pagi ini, kabar mengejutkan datang dari dunia akting dan film. Alan Rickman, actor film dan theatre, meninggal dunia karena kanker. Alan yang lebih dikenal dalam perannya sebagai Professor Snape di film Harry Potter, telah merebut hati saya. Sebagai Prof. Snape, akting Alan membuat saya benci setengah mati, lalu jatuh cinta setengah hidup. Dalam sequel Harry Potter, saya bahkan lebih menyukai Alan dari pada Daniel Radcliffe. Akting alan terlihat lebih … hidup. Mungkin karena gemblengan sebagai pemain teater, membuat aktingnya tampak sangat riil. Bagi saya, hanya actor Robert de Niro yang bisa menyamai. Tentu saja, penilaian ini sangat subyektif…

Lagi

David Bowie

Tinggalkan komentar

Saya: Ndi, coba dengerin lagu ini deh.. (nyetel Starman-nya David Bowie).

#indi: Siapa dia bu?

Saya: jadi, david bowie itu adalah…(mulailah saya bercerita tentang Bowie…)

***

Saya tidak mengenalnya dengan baik. Karya-karyanya yang spektakuler sehingga ia dijuluki seniman yang paling berpengaruh dalam dunia music dan akting, jarang saya dengar. Kecuali duetnya dengan Queen dalam lagu Under Pressure. Saya tau, itupun karena Queen-nya, bukan David Bowie. Oleh karena itu, saya tidak terlalu merasa kehilangan atas kepergiannya. In fact, saya justru merasa berterima kasih karena telah diwarisi lagu-lagu yang (ternyata) sangat asik di kuping. Terberkatilah orang-orang yang meninggalkan karya terbaiknya untuk dikenang sepanjang masa.

Saya ndak akan bercerita dan bernostalgia tentang David Bowie. Majalah dan media massa udah banyak yang mbahas, apalah saya inih… Kepergian David Bowie kemarin justru memicu diskusi saya dengan #indi tentang banyak hal. Ketika saya mengatakan bahwa usia Bowie saat ia meninggal ternyata seumuran dengan ibu saya, Indi tiba-tiba bertanya: “Lho, brarti selama ini dia masih hidup? Tapi kok nggak ada beritanya?”

“Iya, dia sakit kanker, jadi jarang ada pemberitaannya,” kata saya.

Lagi

Guilty feeling

Tinggalkan komentar

Menjadi seorang peneliti, sekaligus ibu dan istri yang dicintai anak dan suami, adalah doa dan mimpi ku setiap hari.

Ya Allah, beri aku sedikit kekuatan dan kecerdasanmu untuk menyelesaikan tugas ini.

Bekerja (lagi) di kantor.

Tinggalkan komentar

Setelah sebulan lebih aku kerja dari rumah, hari ini aku diajak salah satu staf administrasi untuk melihat (calon) meja kerja di gedung yang berbeda. Kami menyebutnya PhD zone. Isinya tentu saja adalah mahasiswa PhD di fakultas kami.

Melihat sekilas cubicle calon tempat kerjaku, tersirat  harapan aku bisa bekerja lebih produktif tanpa kuatir dikomentari terlalu berisik karena makan kerupuk. Teman seruangan di cubicle baru adalah cewek2  yang sudah mendekati masa akhir PhD mereka. They seem nice and one of them has a quite good stock of foods… yay!!

Yang harus aku kerjakan dalam dua hari ke depan adalah membersihkan meja dan mengembalikan kunci kepada pengelola. Aku akan melakukannya besok karena hari ini aku datang siang jadi teman-teman di ruangan kantor lama bisa terganggu oleh berisiknya suara-suara.

PhD zone, here I come!

(ber) Motor (an) di Brisbane

Tinggalkan komentar

Ndak. Saya ndak akan bercerita atau beropini tentang duel klasik moge vs pesepeda yang lagi ngehits di Indonesia, meski saya salut dan menjura pada apa yang telah Joyo lakukan. Bukan apa-apa, saya sangat memahami apa yang Joyo lakukan sehingga saya cuma bisa manthuk-manthuk. Selain itu, apa yang Joyo lakukan sudah banyak diulas oleh para pakar. Melalui tulisan ini, saya hanya ingin berbagi pengalaman naik motor (dan kendaraan bermesin lainnya) di Brisbane.

Lagi

Older Entries